Rabu, 27 Juli 2011

Bisnis Ojek Ala Lulusan Harvard


Seperti diketahui, dengan tingkat kemacetan di Jakarta ojek telah menjadi salah satu sarana transportasi utama yang digunakan oleh warga Jakarta sebagai solusi kemacetan.

Melihat hal tersebut, GO-JEK pun didirikan pada Februari 2011 oleh anak muda berusia 26 tahun, Nadiem Makarim, yang merupakan jebolan Harvard Business School.

Berbeda dengan layanan ojek pada umumnya yang mangkal di sebuah lokasi, GO-JEK memberikan fasilitas transportasi ojek eksklusif yang dapat dipesan melalui telepon, blackberry messenger, dan juga e-mail, serta memberikan kemudahan pengiriman barang melalui pelayanan kurir yang cepat dan terjangkau.

"Ide ini muncul pada saat saya duduk di belakang ojek dan mengamati kemacetan Jakarta yang semakin parah. Saya berpikir, kenapa tidak kita benahi struktur transportasi ini dan membuat ojek lebih terorganisir. Di situlah awal muncul terbentuknya GO-JEK," ujar Nadiem dalam siaran pers, Kamis (27/7/2011).

"GO-JEK ini didirikan dengan tujuan membantu pemerintah menangani masalah transportasi di Indonesia. Ini memang langkah awal yang kecil, tapi bila tidak ada yang maju memulai terlebih dahulu untuk mebenahi masalah kemacetan Jakarta, siapa lagi yang akan turun tangan?" tambahnya.

Ojek ini tidak hanya mengantarkan orang saja, tetapi juga jasa pengiriman barang, layanan kerjasama korporasi, dan layanan shopping untuk kaum ibu.
Dalam 5 bulan GO-JEK memberdayakan kurang lebih 200 sopir ojek profesional, memberikan mereka pelatihan khusus dalam melayani pelanggan dan bertransaksi, melengkapi mereka dengan atribut kerja yang rapih serta selayaknya dalam sebuah perusahaan, difasilitasi asuransi kesehatan yang memadai.

"GO-JEK pada dasarnya memberdayakan sopir ojek yang sudah ada di jalanan dan kami rekrut untuk menjadi bagian dari GO-JEK agar lebih terstruktur," imbuh Nadiem.

"Masalah keuntungan kami bagi untung 35% untuk kami, 65% untuk sopir itu sendiri. Pada saat kami memulai bisnis ini, visi dan misi utama kami adalah untuk membantu memperbaiki struktur transportasi Jakarta, memberikan kemudahan bagi mereka dalam melaksanakan pekerjaan sehari-hari seperti pengiriman dokumen, belanja harian dengan menggunakan layanan fasilitas kurir, serta turut mensejahterakan kehidupan tukang ojek di Jakarta itu sendiri," papar Nadiem.

Pada saat ini, GO-JEK telah memiliki sekitar 500 pelanggan loyal yang menggunakan jasa kirim antar barang maupun ojek dengan jumlah order kurang lebih 50 hingga 60 per hari. GO-JEK telah memiliki 200 sopir dengan rute yang fokus kepada Jakarta Pusat dan Jakarta Selatan, dan masih terus berkembang. Layanan GO-JEK dapat dihubungi di 021-7251110.

(sumber: islamedia.web.id)

1 komentar:

ujang mengatakan...

wah, mantap tuh, usaha yg potensial sekali....

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masukkan alamat email Anda untuk menerima gratis update terbaru

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

 
Free Web Hosting | Top Web Host