Senin, 01 Agustus 2011

Tips Kultum Ramadhan (Mendadak Ustadz!)


Seperti sudah menjadi sebuah kebiasaan ketika ramadhan tiba. Bila selepas shalat  isya  sambil mengisi jeda waktu didirikannya shalat tarawih. Hampir disetiap masjid mengadakan kuliah singkat berisi nasehat-nasehat seputar kehidupan yang islami. Yang sering kita kenal dengan istilah kultum.

Intinya  dengan adanya ramadhan  akan banyak seseorang menjadi mendadak ustadz. Karena mendadak terkadang melupakan persiapan sebelum maju. Padahal Cicero menyatakan seorang yang naik panggung tanpa persiapan akan turun panggung tanpa penghormatan. Tapi setidaknya tidak akan turun dengan tangan hampa tanpa penghormatan, masih ada adik-adik usia SD yang ngefans untuk memburu tanda tangan meski pun atas perintah gurunya, setidaknya ada pelipurlaralah.  Yah, sekali lagi namanya juga dadakan.

Nah saya  ada sedikit tips yang semoga bisa menjadi  jalan keluar ketika diminta menjadi ustadz dadakan saat shalat tarawih atau shalat shubuh:


1. Siapkan tema yang sederhana yang mudah disampaikan dan cepat dipahami.
Mengatakan sesuatu yang sesuai dengan  bahasa yang disepakati oleh warga setempat. Jangan ingin dianggap  ustad yang pinter terus  justru kita menjerumuskan audience kita dalam ketidakfahaman karena  isi materi kultum kita yang njelimet. Ingat juga  Khatibu naas bi qadri uqulihim. Bicara dengan memperhatikan  kondisi sosiologis masyarakat setempat, kadar intelektualnya. Sampaikan juga sesuai dengan kebutuhan mereka, maka perlu dilakukan riset kecil-kecilan agar tau apa yang masyarakat ingini.  Oh ya satu hal lagi bila memberikan kultum atau ceramah, hindari tema-tema atau bahasan yang memancing kontroversi atau masih menjadi perdebatan dikalangan ulama.   

2. Membuat peta konsep dalam bentuk point-point dan usahakan jaga eye contact kepada audience
Mengapa ?? agar kultum kita lebih terarah. Dan peta konsep ini nantinya bisa kita gunakan sebagai contekan. Jika membawa print out naskah, tandai bagian-bagian yang terpenting. Usahakan jangan terlalu sering melirik naskah tapi pandang mata-mata jama’ah yang hadir, jaga eye contact. Seperti halnya rasulullah, diceritakan oleh Syaikh Mubarakfurry dalam kitab Rahul Maqtum,  kala beliau saw  berbicara di sebuah forum memberikan taujih kepada para sahabat, beliau senantiasa memandangi lekat wajah para sahabatnya, seolah mereka adalah yang paling dicintai rasulullah. Insya Allah jika hal ini kita terapkan pada kultum kita, mereka  ( audience) kita merasa terperhatikan. Jika mereka merasa terperhatikan maka mereka pun akan semakin semakin semangat untuk mendengarkan kultum kita lebih lanjut.  

3. Intonasi yang tegas dan artikulasi yang jelas
Pengucapkan “ eeeeee..... Jamaah  sholat tarawih yang eeeeeee dirahmati Allah,  eeeee untuk kultum yang eeeeee saya bawakan eeee pada malam hari ini adalah...... anuuuuu tentang eeeee keutamaaan puasa di bulan ramadhan yang eeeee.......” sungguh tidak nyaman di dengar. Maka setelah tadi kita membuat point-point uyang akan disampaikan disinalah gunanya, ia berguna untuk memancing ide dan kata-kata ketika kita blank. 

Nah bila memang benar-benar sudah blank, sebaiknya diam sesaat jangan sampai ada huruf yang keluar. Ini akan menjadikan ceramah kita lebih menjenuhkan bila sampai keluar kata “eeeee” “anuuuuuu”. Kemudian penyampaian dengan artikulasi yang jelas A I U E O nya. Vocalnya, tajwid dan makharijul hurufnya. Oh ya, sekedar masukan. Memang disarankan bila membaca ayat adalah dengan arabnya dan di tartilkan. Tapi bila kita belum berkemampuan atau memiliki tahsin yang kurang bagus, namanya juga dadakan :D . Sebaiknya dibaca artinya saja. Dan untuk membacakan hadits, adalah bukan seperti membaca ayat  yang dilagukan tetapi dibaca seperti bagaimana adanya misalnya ada pertanyaan ya dibaca dengan intonasi bertanya bila hadits ya berbunyi sebuah pernyataan tegas ya dibaca dengan intonasi pernyataan, bila dialog ya dibacakan  laksana membaca naskah drama. Sehingga lebih hidup. 

4. Mencukupkan waktu penyampaian ceramah yang singkat padat namun jelas.
 Rasulullah SAW bersabda : “ Termasuk tanda seorang yang pemahaman yang mendalam adalah khutbahnya singkat, shalatnya panjang “  ( HR. Muslim ). Sekali lagi karena ini kultum bukan khutbah jum’at jadi alangkah ahsannya bila ceramah tidak terlalu lama. Kasihan juga para ibu-ibu yang mungkin harus segera bergegas pulang untuk mempersiapkan sahur bagi suami dan keluarganya. Jika kita berlama-lama dalam penyampaian ceramah kultum, sementara setelah antum turun kari mimbar masih disambung shalat tarawihnya.

Oke selamat berkuliah tujuh menit, selamat menjadi ustadz / ustadzah, selamat menjadi mubaligh. Meski dadakan semoga ini merubakan sarana yang Allah pilihkan bagi kita untuk tetap menapaki tangga hidayahNya hingga ke surga.

(Thanks to Ardhie Murcahya> http://ardhi.nurhidayahsolo.com)

2 komentar:

cawah mengatakan...

kerennnn.....tp masih blm pantas jd ustadz dadakan :D

barusan add fbnya mas ardhie nih

Zain Motor Ngadipiro mengatakan...

yang terpenting niat dulu, dengan niat ikhlas karna Allah insya Allah hanya Allah yang tau......

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masukkan alamat email Anda untuk menerima gratis update terbaru

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

 
Free Web Hosting | Top Web Host