Selasa, 04 September 2012

Miris! Masjid dengan Adzan Radio yang Berkumandang

Apa yang terlintas di benak Anda, ketika mendengar nama BIlal? Ya, nama BIlal identik dengan istilah muadzin, seorang yang mengumandangkan adzan di zaman Rasululloh. Tapi, topik kali ini bukan tentang Bilal sosok sahabat yang terompahnya saja sudah terdengar masuk surga. Ada sebuah fakta miris  tentang masjid tanpa 'bilal' di satu kampung. Maksudnya?

Fakta  ini terjadi  di perkampungan warga  sekitar kampus kedinasan di Jurangmangu (menjurus euy).  Banyak juga rumah  yang dialihfungsikan menjadi kos-kosan bagi para mahasiswa dengan harga terjangkau pastinya. Alkisah disana ada  sebuah masjid, dan dilalui jalan setapak alternatif yang bisa dilintasi motor dan juga mobil (dengan extra-hati-hati saking sempitnya.)

Teringat beberapa hari lalu, saat menyusuri jalan disana dan melewati masjid tersebut terdengarlah siaran radio dari speaker masjid yang cukup keras. Alhamdulillah, jarang-jarang ada masjid menjelang waktu ashar menggaungkan shalawat dan pengajian. Rasa kagum berubah menjadi prihatin saat mendengarkan penuturan seorang kawan yang tinggal tidak jauh dari masjid. Ternyata, faktanya adalah seringkali adzan yang dikumandangkan dari masjid tersebut bukanlah dari seorang muadzin live from mic, tetapi itu adalah rekaman adzan dari siaran radio yang dihubungkan dengan pengeras suara.  Waduh?

Sebegitu parahkah kondisi masjid? Masih menurut sumber yang sama, biasanya radio dinyalakan di waktu dzuhur dan ashar saja terutama di hari-hari kerja. Operator radio adalah seorang Ibu Haji yang tinggal bersebelahan dengan masjid.

Jujur, ane miris gan (kaskus mode on), pada kemana ya warganya? Apakah alasannya karena sungkan alias enggan untuk adzan? Padahal jelas-jelas adzan adalah cara efektif untuk mengumpulkan umat muslim beribadah bersama-sama. Bahkan adzan bisa membuat  setan lari terbirit-birit lho. 

Sebagaimana hadis Nabi SAW yang diriwayatkan dari Abu Hurairah RA. Rasulullah SAW pernah bersabda,
”Apabila azan dikumandangkan, setan lari terbirit-birit hingga terkentut-kentut sampai dia tidak mendengar azan. Ketika azan sudah selesai, setan datang lagi. Ketika ikamah disuarakan, setan lari menyingkir dan apabila ikamah sudah selesai, setan datang lagi untuk menggoda orang yang sedang melaksanakan salat agar tidak khusyu dan membuatnya teringat apa yang tidak diingatnya di luar salat, sehingga orang tersebut tidak tahu berapa jumlah rakaat yang telah dijalaninya” (Hadis Bukhari).

Bagaimana dengan masjid dekat rumah Anda? Semoga tidak kejadian seperti ini ya. Sekali lagi, miris Gan!


Best Regards
Iswandi Banna
Twitter iswbanna

7 komentar:

Anonim mengatakan...

Membaca tulisan di atas, ane jadi ikutan miris gan...
Eh gan, omong2 tentang adzan, ane ada cerita yang ga kalah miris gan.
Waktu bulan Romadhon kemaren, tau kan ada acara yang ditunggu-tunggu. Yap, bener... acara adzan Maghrib. Nah pas itu kagak sengaja ane setel siaran adzan Maghrib di stasiun TV yg huruf depannya R (sengaja kagak disebut nama stasiunnya... disensor... ups, tapi ketahuan juga yak stasiun TV yg huruf depannya R hehe). Nah sambil menikmati segelas teh manis utk berbuka, ane nonton dah ntu adzan sambil menjawab adzannya. Pas di TVnya ada tulisan "Hayya 'alash sholaah" (Marilah Kita Sholat), eh... lho kok suaranya malah "Hayya 'alal falaah". Ini berulang dua kali.... jadi di adzan itu "Hayya 'alal falaah"nya diucapkan 4x. Astaghfirullooh gan. Ane kagak tahu gan apa ini disengaja atau tidak? Kan kita2 pada tau, kalau adzan itu panggilan utk sholat, tapi... di adzannya itu kagak ada kalimat ajakan untuk sholat. Miris gan... lebih miris mungkin dari artikel di atas. Apalagi kalau ternyata suara adzan memang disengaja dibikin seperti gitu. Pas jam segitu kan biasanya diputer sinetron2 utk remaja, trus pas masuk waktu adzan Maghrib diputerlah tayangan adzan Maghrib, tapi karena kagak ada kalimat ajakan untuk sholat, seakan-akan adzan cuma penanda .... hei, ini udah waktunya sholat Maghrib, jadinya selesai adzan seakan-akan .... ayo mariii, lanjutin nonton sinetronnya, kan kita (yg dari TV-nya) kagak ngajak sholat. Astaghfirullooh :( apalagi ini kan ditonton se-Indonesia ...
Sekarang ane males nonton stasiun TV yg itu, walau dulu seneng sama yg sinetron Tukang Bubur ntu tuh...
Update : Karena ane udah gak pernah nonton stasiun TV yg itu, jadi kagak tahu apa udah diganti apa belum suara adzannya. Coba deh waktu adzan Maghrib, samain deh tulisan yang ada di stasiun TV itu dengan suara adzannya. Sambil dibaca tulisannya, sambil didengerin dah suaranya, cocokin... sama apa kagak? Nemuin kagak, suara "Hayya 'alal falaah"nnya yg seharusnya diucapin 2x, malah diucapin 4x.
Super Update: (he... pake 'Super') tolong dicek juga adzan Subuh, kayaknya juga sama kasusnya seperti di atas. (Apaaaah?....)

Eh iya, maaf ye, komentarnya panjang banget yak... udah jadi 1 artikel sendiri nih... Maaf ye kalo bahasanya agak belepotan gituuhh....

maryu mengatakan...

Hampir sama dengan kondisi di Parung. Mushollanya ramai saat maghrib, waktu lainnya? wallahu'alam. karena Imam mushollanya jualan dari jam 10 malam sampai menjelang zuhur. http://wisata.kompasiana.com/jalan-jalan/2012/09/03/menelusuri-masjid-di-sekitar-rw-03-jabon-mekar-parung/

Monika Yulando Putri mengatakan...

jadi penasaran, adzan pake rekaman gitu hukumnya apa yah kira-kira? di ceger ya mas kejadiannya?

iswbanna mengatakan...

@anonim: wah nice inpoh gan, ane malah beloman tahu tuh tayangan adzan yg lafzhnya salah. ada di youtube ga ya?

@kang maryu: wah ternyata di parung juga sama ya, jamaah yg laennya kemana>?

@monika: bukan ceger kok,, hayo dmana?

Anonim mengatakan...

Nanti jamaah bermakmum pada imam dari You Tube

Anonim mengatakan...

@iswbanna (dari anonim yg komentar paling atas, habis anonimnya banyak...)

kagak tahu deh kalau di Youtube... dilihat ajah di tipi masing-masing. kalo tipi, mungkin kan tiap rumah ada.
nah tinggal stel, lihat (baca tulisannya) dan denger deh...
kalo youtube, kan harus onlen dulu utk ngeliatnye.
nanti kalo emang lafazhnya masih salah, direkam ajaa.
ente mungkin punya temen yg bisa rekam siaran tv jadi video, minta tolong aja direkamin... untuk barang bukti, sekalian bahan protes ke tipi yang bersangkutan, atau bisa diajukan ke pak menkominfo deh sekalian supaya diambil tindakan tegas...
masak sih lafadz adzan salah didiemin aja, dari ane kecil sampe sekarang ,(dan insya Alloh di masa yg akan datang), urutan lafadzh adzan tuh ya harusnya tetep aje, kagak dibolak-balik, kagak ditambah atau dikurangi...

Anonim mengatakan...

Saya Juga Miris sama Kampung saya sendiri, Kaum Pria nya Kurang Sergap Kalo Pas Wktu shalat , Smpe Kadang aku denger Adzan Pas Magrib Doang, Waktu" yg lainnya Jrg ada yg adzan, Masya Allah Miris bgt , kalo diperbolehkan Cewek, pasti aku bakal Adzan , udah Bikin Greget , Gimana Ya Hukum nya bagi Warga Di Desa saya, Saya Khawatir Allah Menurunkan Azabnya Pada Kami , Na'udzubillah himindzaliq

Posting Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Masukkan alamat email Anda untuk menerima gratis update terbaru

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

 
Free Web Hosting | Top Web Host